Dikira Bantuan Intel Aparat, JM Ditembak Joni Botak Cs. Keluarga Tuntut Denda Adat

75
Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Kamal. - ANTARA/Evarukdijati

JAYAPURA – Jance Magai (JM) tewas ditembak KKB (kelompok kriminal bersenjata) pimpinan Joni Botak, karena dikira menjadi mata-mata untuk TNI/Polri. Keluarga JM pun menuntut denda adat terhadap Joni Botak.
Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Kamal mengakui, dari laporan yang diterima kematian Jance Magai akibat ditembak KKB karena diduga mata-mata aparat keamanan.
JM ditemukan tewas dengan luka tembak, Minggu (1/3/2020) di pinggiran Kali Kabur oleh keluarga korban yang melakukan pencarian.

Tidak benar berita yang menyatakan JM sebelum meninggal diculik aparat di Nahangia yang merupakan tempat pendulangan emas, sejak 26 Pebruari lalu.
“Berita meninggalnya JM karena dibunuh aparat keamanan tidak benar atau hoaks, ” tegas Kombes Kamal di Jayapura, Selasa (10/3/2020) seperti dilaporkan Antara.
Dijelaskan, keluarga korban mengaku sempat mendengar bunyi tembakan Minggu (1/3/2020) lalu sebanyak dua kali, namun di sekitar wilayah itu tidak terdapat pos aparat keamanan.
Magai, ungkap keluarganya memang dekat dengan aparat keamanan yang ada di Timika sehingga KKB mencurigainya sebagai mata-mata.
Akibatnya KKB pimpinan Joni Botak pernah mengutus anak buahnya dan menanyakan keberadaan JM, jelas Kamal seraya menambahkan, saat itu JM sedang berada di pendulangan Kali Kabur.
Keesokan harinya keluarga mendapat informasi kalau JM ditemukan tewas di sekitar Kali Kabur dan akan menuntut denda adat kepada Joni Botak atas kematiannya, aku Kamal.

Kabid Humas Polda Papua mengaku, penyidik Polres Mimika telah melakukan penyelidikan terkait kasus tersebut dan telah melakukan olah TKP di lokasi kejadian untuk mengungkap kejadian yang sebenarnya sehingga masyarakat diminta tidak mudah percaya informasi yang tidak benar.
“Polisi akan melakukan penegakan hukum bagi siapa saja yang melakukan pelanggaran dan kehadiran aparat keamanan untuk menjamin keamanan bagi masyarakat,” tegas Kombes Kamal.

Sumber :kabar24.bisnis.com
Editor :Red_LPKN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here